Home MPR RI

Yulian Gunhar Ingatkan Erick Thohir, BUMN Bukan Partai Politik!

199
0

Jakarta – Anggota Komisi VII DPR RI, Yulian Gunhar menyayangkan sikap Menteri BUMN Erick Thohir yang terkesan membiarkan maraknya pemberitaan dan spekulasi yang menyebut dirinya akan maju sebagai Capres/Cawapres 2024. Menurutnya sikap Erick Thohir itu tentu akan merusak citra BUMN sebagai entitas bisnis yang harus dijauhkan dari kepentingan dan spekulasi politik.

“Sebagai entitas bisnis, BUMN harus dijauhkan dari kepentingan dan spekulasi politik. Agar berbagai keputusan yang diambilnya berdasarkan asumsi teknokratis, bukan atas dasar kepentingan politik,” katanya, dalam keterangan tertulis, Kamis (9/5/2022).

Baca Juga:   Apresiasi Penetapan Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung Bamsoet Ingatkan Proses Hukum Tersangka Harus Tegas dan Adil

Guhnar mengingatkan adanya potensi penyalahgunaan fasilitas BUMN sebagai sarana sosialisasi menjelang Pilpres 2024. Selain itu, politisasi BUMN menurutnya juga akan berdampak buruk bagi kinerja BUMN dalam mengejar target pertumbuhan.

“Politisasi BUMN akan berdampak pada daya saing dan potensi penyalahgunaan aset yang dikuasai BUMN. Jangan sampai tujuan BUMN malah beralih dari mengejar keuntungan dan melayani masyarakat, menjadi sarana mengejar target politik,” katanya.

Baca Juga:   Siti Fauziah : Delegasi Konferensi Internasional MPR Diperkenalkan Budaya dan Kuliner Jawa Barat

Politisi PDI Perjuangan itu juga menyinggung beberapa langkah Erick yang berbau kepentingan politik. Antara lain dengan menggunakan berbagai sarana yang ada di beberapa perusahaan milik BUMN. Ditambah belakangan ini langkahnya yang getol bertemu sejumlah petinggi partai politik.

“Ini sudah melampaui batas profesionalisme sebagai menteri yang mengurusi BUMN. Karena ia diamanahkan sebagai menteri BUMN bukan Ketua Umum BUMN yang menjadikan BUMN sebagai kendaraan politik,” katanya.

Baca Juga:   Kasus kematian COVID-19 terendah, Syarif Hasan : Patut diapresiasi dan tetap waspada

Menurut Gunhar, DPR tidak boleh diam terkait langah-langkah yang diduga tidak profesional dan diduga bermuatan politis dari Erick Thohir itu. Ia pun juga menyinggung kebijakan pengangkatan direksi atau komisaris untuk beberapa perusahaan BUMN yang tidak transparan.

“Seharusnya Erick menjelaskan, apa ukuran atau prestasi yang dikerjakan seseorang hingga bisa menduduki posisi sebagai direksi atau komisaris BUMN? Ingat BUMN bukan milik Erick Thohir,” pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini