Home Haji dan Umrah

Wakil Ketua MPR ucapkan belasungkawa kepada jemaah yang wafat

179
0

Jakarta – suararakyatnews.co – Wakil Ketua MPR RI dari Fraksi Partai Demokrat, Syarief Hasan ber-belasungkawa atas wafatnya 266 jemaah haji pada pelaksanaan haji tahun 2023. Rinciannya, 154 jemaah haji wafat sebelum masa puncak haji dan 112 jemaah haji wafat pada saat hari puncak haji tahun 2023.

Syarief Hasan menyampaikan perasaan duka yang mendalam. “Saya atas nama pimpinan MPR RI dari fraksi Partai Demokrat menyampaikan perasaan duka yang mendalam kepada para keluarga yang ditinggalkan. Semoga keluarga diberikan ketabahan dan kekuatan.”, Ungkap Syarief Hasan.

Baca Juga:   Ketua MPR RI Bamsoet Ajak Jaga Persatuan dan Kesatuan Bangsa Ditengah Beragam Kberagaman

Syarief Hasan juga berharap, Pemerintah terus memberikan perhatian terhadap jemaah haji asal Indonesia. “Banyak dari jemaah haji Indonesia memerlukan pelayanan dan perhatian kesehatan yang prima, baik pada saat persiapan, pelaksanaan, dan pemulangan jemaah haji asal Indonesia.”, Ungkap Syarief Hasan

Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKIH) di Mekah memberikan penjelasan yang mengatakan, mayoritas peserta haji yang wafat merupakan lanjut usia (lansia). Penyebab utamanya karena penyakit jantung, gangguan saluran pernapasan, dan heat stroke. KKIH mengungkapkan penyebab utamanya para jemaah memiliki penyakit penyerta (komorbid).

Baca Juga:   Laut Cina Selatan kian memanas, Wakil Ketua MPR : Kedepankan pendekatan diplomasi

Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat ini berharap, Pemerintah dapat membuat pengaturan yang lebih baik. “Agar kasus-kasus seperti itu tidak terulang kembali pada tahun-tahun mendatang, jemaah haji yang tidak memungkinkan secara fisik sebaiknya digantikan atau dibadalkan saja. Ini dapat memperkecil resiko kematian akibat kecapean ataupun penyakit bawaan.”, Ungkap Syarief Hasan.

Syarief Hasan berharap, Pemerintah memperketat pemeriksaan jemaah haji di masa depan. “Pasien dengan komorbid yang dibawa dari Tanah Air menjadi faktor yang harus mendapatkan perhatian. Perlu dilakukan antisipasi-antisipasi dengan pemeriksaan kembali para jemaah yang memiliki komorbid atau penyakit bawaan.”, Ungkap Syarief Hasan.

Baca Juga:   Penyanderaan Pilot Susi Air, Syarief Hasan : Harus ada Target Dan Batas Waktu Yang Ditetapkan.

Politisi senior Partai Demokrat ini juga mendorong Pemerintah untuk memperkuat hubungan dengan penyelenggara haji di Mekah. “Memang perlu ada komunikasi yang intensif dengan penyelenggara haji di Mekah agar berbagai masalah pada saat pemberangkatan, pelaksanaan, dan pemulangan dapat ditanggulangi dengan baik.”, Ungkap Syarief Hasan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini