Home Suara Nasional

Indonesia Tetap Jadikan China Pasar Utama

239
0
Seremoni ekspor masker ke China sebanyak tiga juta lembar (piece/pcs) seiring mewabahnya virus corona oleh PT Rajawali Nusindo, Jakarta. (ist)

SRNews.CO, Jakarta – Indonesia tetap menjadikan China sebagai pasar utama komoditas perdagangan unggulan meskipun saat ini kedua negara sama-sama sedang menghadapi wabah COVID-19.

“Rakor hari ini menyepakati bahwa Tiongkok tetap jadi pasar utama bagi Indonesia dan harus ambil peluang segera setelah COVID-19 mereda,” kata Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun seusai Rapat Koordinasi dengan Ditjen Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri RI, Kamis.

Baca Juga:   Terima Pengurus Pusat Persatuan Putra Putri Angkatan Udara, Ketua MPR RI Bamsoet Ajak Tingkatkan Wawasan Kebangsaan di Kalangan Generasi Muda

Dalam rapat yang digelar melalui fasilitas video conference tersebut, rakor yang diikuti 150 peserta dari KBRI Beijing dan perwakilan RI di China dan Hong Kong, Kementerian Pariwisata, Kantor Bank Indonesia Perwakilan Beijing, Indonesia-China Chamber of Commerce (Inacham), dan Kadin Komite Tiongkok itu
membahas beberapa peluang bisnis dan investasi.

Relaksasi kebijakan perjalanan, kemudahan logistik, ekspor produk bernilai tambah, dan strategi promosi pariwisata pascapemulihan COVID-19 juga dibahas dalam Rakor yang dibuka oleh Direktur Asia Timur dan Pasifik Kemenlu Santo Darmosumarto.

Baca Juga:   Mewaspadai Gejala Resesi Ekonomi dengan Bijaksana

Sebagai tindak lanjut, jelas Dubes, Rakor sepakat perlunya implementasi konkret dan sinergi antara seluruh pemangku kepentingan dalam negeri untuk mengantisipasi dinamika pasca-COVID-19.

Rakor dilanjutkan dengan konsultasi antara pelaku usaha dan pemerintah daerah dengan wakil-wakil Kemenlu, KBRI Beijing, KJRI Guangzhou, KJRI Hong Kong, dan KJRI Shanghai.

Dalam kesempatan tersebut ditekankan pula perlunya Indonesia menyusun langkah-langkah strategis dan taktis dalam meningkatkan perdagangan, investasi, dan pariwisata Indonesia dengan China pada 2020.

Baca Juga:   Wujudkan Kesetaraan Gender di Semua Bidang untuk Proses Pembangunan yang Lebih Baik

“Tiongkok sebagai ekonomi terbesar kedua dunia dan mitra utama Indonesia memiliki potensi kerja sama ekonomi yang perlu terus dipelihara di tengah persaingan ekonomi dunia yang tidak menentu dan secara khusus berlangsungnya pandemik COVID-19 di berbagai belahan dunia,” kata Djauhari yang merangkap Dubes RI untuk Mongolia itu.¬† (SR1)

Sumber: ANTARA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini